hidup itu harus berkembang, naya!

itu kata-kata guru SD favorit saya
masih terkenang-kenang sampai sekarang

'hidup itu harus berkembang'

gara-gara dia cerita, nanti kalo telah selesai menjadi murid SD, jangan mau SMP, SMA, Kuliah, Kerja, di satu daerah saja, harus cari tempat lain, biar kamu berkembang, mencoba pengalaman di tempat yang berbeda

saya inget banget kata-kata itu, sampe sekarang
karena itu selesai dari SD, saya pengen banget nglanjutin ke pesantren Mahad Al Zaitun, tapi orang tua saya ga ngizinin katanya terlalu jauh, apalagi saya masih terlalu muda untuk masuk pesantren
akhirnya saya hanya bersekolah di SMP yang tidak jauh dari SD, hanya berjarak sekitar 20 meteran, haha, ga berkembang, teman-teman SMP saya hampir sama kayak teman-teman SD saya

selepas SMP, saya melanjutkan ke SMA, sama saja kayak SMP, saya bersekolah di SMA yang jaraknya juga cukup dekat dari SD saya, sekitar 1 km kayaknya, saya berfikir lagi, wah saya ga berkembang nih, walaupun teman-teman SMP tidak banyak yang masuk ke SMA ini, dan saya mendapatkan cukup banyak teman baru

selepas dari SMA, saya benar-benar berniat untuk 'berkembang', saya mencoba meng-apply ke NTU dan MONBUKAGAKUSHO, alhamdulillah dapat panggilan, hanya saja untuk NTU saya ternyata gagal dan untuk MONBUSHO saya tidak mengikuti tesnya, karena ibu saya tidak mengizinkan saya berkuliah di Jepang, karena satu alasan, masih terlalu muda

karena saya benar-benar tidak berniat kuliah di Palembang, saya memilih ITB dan alhamdulillah saya diterima, horee!
akhirnya saya berkembang juga, mencoba mencari pengalaman baru yang harusnya lebih menantang

ternyata benar sekali, selama di Bandung saya bener-bener baru kebuka mata saya, gimana susahnya hidup itu, dulu selama di Palembang, cukup jarang saya berpergian dengan menggunakan angkot ataupun bus, lebih banyak diantar jemput oleh bapak tersayang, baru kerasa susahnya hidup itu dibagian itu, apalagi kalo pulang malem, susahnya minta ampun, takut dirampoklah, takut sama hantulah, tapi nyatanya ternyata saya bisa, pulang sendiri, tidak dengan bantuan siapa-siapa, alhamdulillah

dulu saya dilarang sama ibu jajan sembarangan, katanya nanti sakit kalo jajan sembarangan, percaya ga? kalo saya itu baru nyoba beli gorengan itu di Bandung, hahaha, dulu mah dilarang sama ibu, katanya minyaknya kotor, makanya kalo pengen makan gorengan ibu selalu bikin

dulu juga mah, mana pernah saya ngobrol sama orang asing, sama ibu dilarang keras, takut kenapa-kenapa, tapi sekarang, jadi sering ngobrol sama abang-abang angkot, abang-abang ojek, abang-abang jualan, bapak jualan bubur, pedagang sayuran di pasar simpang, anak-anak gelap nyawang, akrab sama ibu-ibu gelap nyawang, berasa punya keluarga baru, pokoknya tiap ada orang yang ga kenal tapi duduk deketan cukup lama, sok kenal terus ngajak ngobrol, hahaha, sampe gara-gara terlalu akrab sama ibu warung didepan kostan, waktu saya pindah dari kostan lama, pada nyuruh pamitan terus disalam-salamin, sama abang-abang bubur, ibu jamu, ibu warung, haha, keluarga yang ga ada ikatan darahnya sama sekali, argh, jadi kangen :'(

hahaha, jadi ngomong kemana-mana, tapi beneran deh, dengan tinggal jauh dari orangtua, dan hidup serba kekurangan (lebay) hahaha, kadang jadi bikin sadar gimana susahnya hidup itu loh dan belajar banyak hal

makanya nih, selama di ITB, saya ngrasa tolol banget baru ikutan sana-sini pas tingkat 2, hello kemana ajah saya selama satu tahun kemaren, cuman jadi kupu-kupu siang, hahaha
akhirnya pas tingkat 2, kelabakan, baru kenal organisasi sibuk sana-sini, lupa akademik, my bad, saya ga bisa multitasking, ehm, sebenarnya sih bisa, cuman tidak dibiasakan

setelah mencoba beragam wahana di kampus, saya ngrasa jenuh, ah masak gini-gini doang, ga berkembang ah, walaupun saya belum terlalu banyak mencoba wahana-wahananya, tapi saya ngrasa, kayaknya sama-sama ajah, kesannya bukan saya banget deh, hahaha, makanya saya pengen banget ikutan LSM wanita atau perlindungan anak, tapi ini buat serius, bukan cuman buat 'main-main' doang, mungkin untuk seumur hidup saya, yah, hitung-hitung buat belajar sebelum jadi Menteri Pemberdayaan Perempuan-lah, amin Ya Allah :)

makanya (lagi), saya pengen banget cepet lulus dari ITB, tapi pengen IPK yang bagus juga, biar bisa dapet beasiswa keluar negeri, biar bisa S2, biar bisa berkembang, mencoba belajar dari banyak hal yang lain lagi

saya juga pengen banget keliling dunia, bukan cuman sekedar foto dan berasa keren karena udah 'mampu' keluar negeri loh, tapi saya pengen belajar lagi, saya bener-bener pengen belajar banyak, tentang kehidupan, tentang fisika, tentang budaya, tentang semuanya
saya pengen belajar tentang adat istiadat orang lain, pengen nggendong tiap anak-anak kecil dari seluruh dunia, pengen ngrasain yang orang lain rasain tentang kehidupan

mungkin saya terlalu banyak bermimpi, tapi saya suka sekali bermimpi, karena mimpi itu permulaan dari kenyataan, kalo kata abah Einstein, imagination is more important than knowledge, ga mungkin James Watt yang nyiptain mesin uap, tiba-tiba langsung kepikiran bikin mesin uap, dia pasti bermimpi, Hitler ajah bermimpi dulu, biar Jerman jadi negara hebat, yah semoga mimpi saya kelak bisa bermanfaat bagi orang lain kelak, bukankah manusia yang paling baik adalah manusia yang berguna bagi manusia lainnya, amin

saya pengen berkembang :)

3 komentar:

Anita Yuliana mengatakan...

Nayaaaa.. love ur writing..

iya semoga kita bisa berkembang ya..
sama bgt gw juga dari SD ampe SMA sekolahnya deket2 bgt..lebih parah lagi kuliahnya ditempat yang orang2nya banyak temen SMAnya juga.. dari temen sekelas kelas 3 aja 30 orang masuk di kampus yg sama..hahahha..

jaga mimpimu.. kita liat 10, 20, 30 tahun lagi kita kayak gimana..
saling mengingatkan yaaa :*

nayasari aissa mengatakan...

waaaa, makasih yah kak nita
ayo menjaga mimpi, hehe

Bobby mengatakan...

Hmm.. Mimpi yang sangat indah.. Ceritakan mimpimu nay, biar bisa jadi inspirasi buat semua orang yang denger.. Dan berani buat menyatakan dan mewujudkan mimpinya..

top