dari Ir. H. Juanda hingga Otto Iskandardinata

akhirnya gue bisa menuliskan perjalanan (cukup) melelahkan gue, hari Selasa kemarin. secara impulsif gue memutuskan untuk keliling Bandung, tapi ternyata waktu 7 jam, menyusuri Ir. H Juanda hingga Otto Iskandardinata sudah sukses buat gue cukup tepar.

dimulai dari menyusuri jalan Braga, ketemu Toko Buku yang unik banget, dan gue memutusukan untuk membeli peta seharga 24 ribu, habis bapaknya baik sih, gue jadi ga tega untuk ga beli, hahaha. akhirnya gue nyampe Museum KAA , main-main sebentar mengunjungi perpusnya yang katanya nyaman, dan ternyata benar, pustakawan perpus ini baik-baik-baik banget. dari Museum KAA, gue naik DAMRI seharga 2000 rupiah dari Alun-Alun, hingga ke terminal Tegal Lega, kemudian jalan sedikit dan akhirnya, tada, nyampe ke Museum Sri Baduga, keliling-keliling sebentar, lalu mampir bentar ke perpusnya, pustakawannya juga baik banget disini, tapi Museum Sri Baduga serem kalo keliling sendirian, soalnya sepi dan auranya serem *apa deh*.

dari Museum Sri Baduga , gue memutuskan untuk menyusuri Jalan Otista dengan jalan kaki, gue menemukan Cendol Elizabeth ASELI, ini bener-bener tempat cendolnya, bukan yang digerobak-gerobak kayak biasanya, aselinya maknyus banget ternyata, harganya cuman 3 ribu pulak. habis itu gue memutuskan untuk balik lagi ke Museum KAA buat nonton film yang kebetulan hari itu adalah hari menonton film sedunia *boong deng*, di perjalanan gue menemukan eskrim home made, namanya Pesca, enak tapi lumayan mahal, seharga magnum tapi mini banget, sekali gigit doang *sumpah ini lebay*, tapi mininya beneran.

sebelum balik lagi ke KAA, gue memutuskan untuk shalat dulu di Masjid Raya, dan untuk pertama kalinya, gue masuk-masuk ke dalem mesjidnya banget, yah ngelilingin mesjidnya gitu, dan ternyata luas-luas-luas banget yaaah, tapi gue sedih deh, mesjidnya ga kerawat, ntah kenapa gue ga suka orang-orang yang ngadem di sekitaran mesjid, bikin mesjidnya jadi jorok.

habis shalat gue ke museum KAA lagi, tapi gue kecepatan, akhirnya gue memutuskan untuk makan siang di Rumah Makan Suka Hati, enak beneran deh, malah lebih enak daripada makanan di *mper*. habis itu gue langsung ke KAA lagi, tpi bentar doang, habis film yang diputer tentang perang, ga menarik. karena masih punya banyak waktu, gue memutuskan untuk ke Museum Wangsit Mandala Siliwangi dengan jalan kaki juga *fiuh*, lumayan lama disini soalnya museumnya gede, dan seru. dari sini gue memutuskan untuk main-main ke Gramed, duduk-duduk bentar baca buku gratis. tapi pas perjalanan menuju Gramedia, gue kan jalan kaki tuh, terus di depan Poltabes itu ada sekitar 5 anak SD lagi nongkrong-nongkrong gitu, dan gue samperin, akhirnya kita ngobrol-ngobrol 20 menitan, sambil nyemil bekal yang gue bawa dari kostan, hehehe, habis itu, mereka minta nomer hape gue, anak SD jaman sekarang udah pegang hape yah, ckckc.

nyampe di Gramed, ternyata gue tampaknya sedang beruntung, lagi ada Meet and Greet sama Trinity penulis Naked Traveller, bedah bukunya yang ketiga, cuman karena terlalu capek, gue cuman 1 jam-an di Gramedia, dan ga ngikutin Meet and Greet-nya terlalu lama. Trinity seru abis orangnya, ternyata.

sumpah, perjalanan kayak ini, baru pertama kali gue lakuin seumur hidup, dan it feels awesome, you know. Bandung itu kota yang menyenangkan banget loh, adem banyak pohon, tapi gue heran ajah kenapa orang-orang Bandungnya sendiri ga sayang sama kotanya, deh.

tips gue, kalo pengen jalan-jalan kayak gini, pake baju yang nyaman, tas ransel, bawa bekal, kayak minum dan snack-snack ringan. jangan malu-malu, sapa ajah orang-orang yang kita temuin, mereka baik-baik loh, waktu gue bingung harus naik DAMRI apa, gue nanya sama ibu-ibu dan mereka ngejelasin dengan baik. orang Bandung itu super ramah pokoknya.

sekilas perjalanan gue dari Ir. H. Juanda hingga Otto Iskandardinata :)

poto-poto lainnya dapat dilihat disini

2 komentar:

sientong mengatakan...

eh, sempat ngeliat trinity berarti kan? describe orangnya donk. penasaran nih.

nayasari aissa mengatakan...

@sientong:
physically, (maaf yah mbak trinity) orangnya agak gendut, rambutnya dipotong pendek, terus pake kacamata. tapi ramah banget dan kocak. haha

top