ITB 2007

ceritanya nulis ini pengen curhat betapa menyenangkan termasuk bagian dari ITB 2007.

bentar lagi 4 tahun pas menduduki kampus gajah ini, dan semoga ga lama lagi (aamiin, aamiin., aamiin) keluar dari dinding kejam ini (halah). jadi inget waktu pertama kali gue menginjakkan kaki gue di sabuga, pertama kalinya gue sadar bahwa, gue udah bukan siswa SMA lagi, yang dianter jemput tiap hari, kalo pulang ke rumah disambut makan enak dan kasur emput, yang harus pake seragam tiap ke sekolah, gue udah dewasa loh, hehe.

tapi sebenernya banyak hal yang lebih yang gue dapet saat pertama kali gue diterima di ITB. gue masih inget banget saat pendaftaran ulang mahasiswa baru di Sabuga, gue baru sadar bahwa Indonesia itu luas banget. gue ga tau si Milson Panggalo inget apa ga, tapi gue inget banget dia temen pertama gue di ITB, gue masih inget kita kenalan terus dia bilang dari Papua, dan gue langsung excited,'waaah, dari Papua'. gue masih inget waktu tidur pertama kalinya bukan di rumah sendiri, dan akhirnya ngerasa,'you're not alone', gara-gara ada seorang gadis Medan, bernama Pipien Mutiara yang rela dibuntutin kemana saja, hiks :'). ada satu kenangan yang ga gue bakal terlupakan, gue ketemu seorang malaikat bernama Braven, ga tau dia inget ga sama gue, tapi gue selalu inget kebaikan waktu dia nganterin gue dan Pipien pulang malem setelah PMB, padahal kenalnya pas detik juga, gara-gara kami berdua takut pulang, ketemu cowok di jalan pake jaket training ITB, kenalan, eh dia mau nganterin pulang, baik banget yah Braven.

waktu acara PMB 2007, gue sadar bahwa gue bakalan punya temen dari semua provinsi yang ada di Indonesia, belajar banyak karakteristik orang, belajar bahasa, belajar budaya, it seems so (sekali lagi) excited, yippi. gue masih inget gara-gara PMB 2007, gue sadar bahwa Indonesia itu indah banget, Rayuan Pulau Kelapa itu romantis banget lagunya (pertama kalinya gue nangis dan merinding nyanyi Rayuan Pulau Kelapa), lagu Hero itu maknanya dalem banget, pokoknya banyak banget yang berubah dalam hidup gue *lebay sih*, yah, walau sebenernya PMB cuman awal dari kaderisasi buat gue, tapi PMB 2007 merupakan bagian dari kenangan selama jadi mahasiswa ITB yang ga mungkin terlupakan.

beberapa hari yang lalu gue bikin Grup 2007, inisiasinya sih gara-gara pengen ada wadah (kecil) yang mewadahi anak-anak ITB 2007. eh jadi keinget semua kenangan dari PMB, jadi greeners, sombongnya jadi anggota himpunan, sampe udah tua banget kayak sekarang, SWASTA B), hahaha. dan gue makin menyadari kalo 3ribu mahasiswa itu banyak banget yak, bahkan kayaknya gue baru kenal sekitar 300-an orang deh, itu juga termasuk teman himpunan, unit, teman ketemu ga sengaja di acara kegiatan kampus, wiw. tapi ntah kenapa, ada rasa hangat nyelinep di hati yaitu kebanggaan jadi bagian ITB 2007, dan (sekali lagi) gue sangat excited ngbayangin beberapa puluh tahun lagi masing-masing dari kita udah di jalan yang kita pilih sendiri-sendiri dan sukses sesuai dengan definisi masing-masing dari kita, aamiin.

sebenernya selain pengen ngwadahin, niatnya grup ITB 2007 bisa jadi wadah buat cari jodoh (BUKAN! haha), bisa jadi wadah informasi kalo kita udah ga dikampus gajah ini lagi. habisnya, gue sering liat alumni ITB angkatan X yang udah kasih banyak buat kampus ini, buat Indonesia. nah, mungkin dari grup itu, langkah-langkah kecil Ganesha Muda (nama angkatan kami) bisa memberikan sedikit arti dan nafas lega bagi Indonesia. misalnya, siapa tahu dari kita jadi ilmuwan besar yang bisa kasih solusi buat permasalahan-permasalahan Indonesia di bidang keilmuwannya masing-masing atau lintas bidang keilmuwan jadi kolaborasi gerakan nyata. atau juga, para aktivis-aktivis kampus mau ngebenahin politik Indonesia, atau juga para seniman-seniman ITB 2007, bisa membuat Indonesia lebih berwarna dengan karya-karyanya, atau juga bidang ekonomi Indonesia bisa meningkat karena banyak entrepeneur-entrepeneur muda ITB 2007 *sotoy*, haha. atau hal-hal kecil, kayak angkatan kita punya tabungan pribadi, terus tabungan itu digunain buat kasih beasiswa adik-adik SMA dari keluarga yang kurang mampu, beli alat-alat laboratorium yang udah tua-tua itu, atau yang lainnya deh (bingung mau nulis apalagi), hahaha. (ahhhh, mimpinya terlalu jauhhh)

huwaa, jadi panjang tulisannya. emang sih, terlalu banyak kenangan yang ga mungkin bisa ditulisin di sebuah artikel kecil kayak gini. tapi (mulai berkaca-kaca *elap air mata*) rasanya menyenangkan sekali bisa mengenal banyak macam karakter teman-teman ITB 2007 (semoga mereka merasakan yang sama, hahaha, aamiin). huwaaaaa, bentar lagi sebagian dari kita mulai menjalani hidup dengan derajat yang berbeda, hahaha.

selamat buat yang bisa mengakhir masa mahasiswanya di bulan Juli ini, doakan kami agar bisa segera menyusul tepat pada waktunya, aamiin. sayang banget yah, padahal kita masuk ITB pertama kali duduk di Sabuga bareng-bareng, tapi sekarang saat keluar dari sangkar ini, tidak bisa bersama, hiks. tapi semoga, kontribusi untuk Tuhan, Bangsa, dan Almamaternya bisa bersama-sama, walau dengan cara yang berbeda-beda, aamiin.

i'll be missing all of you a lot!

these walls are funny. first you hate the, the you get used to them. enough time passes, you get so you depen on them. that's institutionalized - Red in The Shawshank Redemption

1 komentar:

Milson mengatakan...

Huaaa gw ingat waktu ketemu lw nay, tapi lupa dimana yah? haha. Kalo ga salah di Sabuga :)

top